Rumah Mungil Untuk Nenek (60 m2)

desain rumah 60 m2

desain rumah 60 m2

Pada sisi kiri bangunan tepat di depan ruang tidur, saya mencoba untuk tetap menyisakan ruang untuk taman kecil, tujuannya agar rumah tetap terlihat asri walaupun hanya sedikit ruang hijau yang tersisa.

Ruang tamu berukuran 3 m x 2 m memiliki kaca lebar ke halaman, dan berhubungan dengan ruang keluarga mungil. Dapur dan ruang makan dibuat menyatu agar dapat menghemat ruangan. Anda dapat membuat semacam mini bar untuk membatasi ruang keluarga dan dapur sehingga aktifitas di dapur tidak langsung terlihat dari ruang keluarga.

denah_rumah_6_x_10

denah_rumah_6_x_10

Ruang tidur untuk tamu berukuran 3 m x 3 m dan memiliki bukaan ke halaman depan, sedangkan Ruang tidur Nenek berukuran 3 m x 4 m dan tetap memperoleh cahaya dan udara alami dari taman belakang yang terbuka. Di antara ke dua ruang tidur ini terdapat kamar mandi mungil berukuran 1.5 m x 2 m dimana perlengkapan sanitairnya bisa disesuaikan dengan kebiasaan nenek, dengan tetap memperhatikan faktor keamanan. Saya lebih menyarankan di sini menggunakan kloset duduk dan shower karena dengan menggunakan shower maka daerah basah dan kering dapat dipisahkan sehingga kamar mandi tidak menjadi licin. Penggunaan kloset duduk juga relatif lebih aman karena tidak perlu berjongkok pada saat nenek ingin menggunakannya. Lengkapi kamar mandi juga dengan grap bar atau pegangan yang dipasang pada dinding kamar mandi sehingga memudahkan nenek untuk beraktifitas.

Ruang servis terletak di lantai 2 dan memiliki akses tangga naik di sudut kanan taman belakang dengan menggunakan tangga putar untuk menghemat tempat. Lantai 2 ini terdiri dari ruang tidur pembantu dan kamar mandinya, serta ruang cuci setrika yang tertutup dan area jemur yang terbuka. Luas keseluruhan ruang servis ini 6 m x 4 m disesuaikan dengan konstruksi kolom/tiang ruang tidur nenek di lantai 1.

Bentuk atap terbagi dua dengan ketinggian yang berbeda. Atap lantai 1 yang menutupi ruang tidur dan lantai 2 di atas ruang tidur dan kamar mandi pembantu serta ruang cuci setrika dibuat menyatu. Bentuk atap yang tinggi ini membuat tampilan bangunan lebih terlihat megah dari arah pintu masuk. Sedangkan bagian lain yang lebih rendah menutupi ruang tamu hingga ruang keluarga. Atap ini seolah-olah seperti terpotong karena ruang jemur dibuat terbuka sehingga tidak menerus ke atas.
Permainan bidang atap ini cukup dapat membuat tampilan bangunan lebih menarik di tengah kesederhanaannya, ditambah dengan ramp yang unik di bagian depan dan desain pagar bergaya minimalis. Penambahan canopy datar berbahan polycarbonat sebagai pelindung ramp dari panas dan hujan juga semakin menambah daya tarik rumah mungil ini. Secara keseluruhan bangunan dengan luas total kurang lebih 75 meter persegi ini membutuhkan dana sebesar 150 juta rupiah jika harga per m2 nya 2 juta rupiah. Tentunya dengan dana anda yang ada sebaiknya pembangunannya dibuat bertahap.

8 thoughts on “Rumah Mungil Untuk Nenek (60 m2)

  1. I’m not sure where you are getting your information, but great topic. I needs to spend some time learning much more or understanding more. Thanks for fantastic information I was looking for this info for my mission.

  2. Have you ever thought about writing an e-book or
    guest authoring on other websites? I have a blog based upon on the same ideas you discuss and
    would love to have you share some stories/information.
    I know my audience would value your work. If you are even remotely interested, feel free to shoot me an e-mail.

  3. Established penisgallery more than 20 years ago with Denver, FLORIDA,
    WEB PAGE New music is known as a royalty-free audio corporation along with a local library of more than 13, 000 tracks.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s